Artikel, Tutorial, Tips dan Trik

Problem Posing dalam Pembelajaran Fisika

0

Problem Posing dalam Pembelajaran Fisika

     Dalam pembelajaran fisika, pengajuan soal atau perumusan soal menempati posisi yang strategis seperti halnya pada mata pelajaran matematika. Pengajuan soal ini dikatakan sebagai inti terpenting dalam disiplin matematika dan dalam sifat pemikiran penalaran matematika.

            Dalam pembelajaran fisika di SLTP dan di SMU, tujuan khusus pengajarannya adalah agar siswa dapat mempunyai pandangan yang cukup luas dan memiliki sikap yang logis, kritis, cermat, kreatif dan disiplin serta menghargai kegunaan fisika. Sedang dalam pelaksanaan kegiatan belajar mengajar dijelaskan guru hendaknya memilih strategi yang melibatkan siswa aktif dalam belajar baik secara mental, fisik maupun sosial. Dalam mengaktifkan siswa, hendaknya guru memberikan soal yang mengarah pada jawaban divergen (terbuka, lebih dari satu jawaban) dan pertanyaan yang bersifat penyelidikan (Kurikulum Sekolah Menengah Umum, 1995:2).

            Dalam pembelajaran fisika, pengajuan soal merupakan tugas kegiatan yang mengarah pada sikap kritis dan kreatif, sebab siswa diminta untuk membuat pertanyaan dari informasi yang diberikan (Nasoetion, 1991:28). Menurut Posamentier dan Patahuddin (dalam Najoan, 1999:20), menulis pertanyaan-pertanyaan dari informasi yang ada dapat menyebabkan ingatan siswa jauh lebih baik sehingga dapat memantapkan kemampuan siswa dalam belajar fisika. Selain itu, dalam pengajuan soal juga melibatkan aktivitas mental siswa. Siswa mencoba dan menyelidiki rumusan suatu soal, kemudian membicarakan dan menyelesaikan suatu soal tersebut untuk dapat merumuskan soal baru yang baik dan dapat diselesaikan.

            Sedangkan menurut Eggen dan Kauchak (dalam Najoan, 1999:32) yang menyatakan bahwa dengan melibatkan siswa dalam pengorganisasian dan penemuan informasi (pengetahuan) ketika pembelajaran akan menghasilkan peningkatan pengetahuan dan keterampilan berpikir siswa.

            Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pengajuan soal (problem posing) oleh siswa berisi tentang 3 hal pokok. Ketiga hal pokok itu adalah sebagai berikut.

  1. Perumusan soal oleh siswa setelah latihan soal yang diberikan guru adalah siswa membuat soal dari situasi/informasi yang diadakan.

Sebagai contoh dimisalkan guru memberikan sebuah soal “Tentukan persamaan simpangan gerak harmonik yang mempunyai persamaan y = 2 sin 2 !”. Untuk mengetahui bagaimana siswa menyelesaikan soal itu, apakah mereka menguasai soal tersebut dan bagaiman mereka merencanakan penyelesaian soal itu, maka diberikan tugas “buatlah soal di atas yang mengarah pada penyelesaian soal itu”. Maka kemungkinan soal yang dibuat oleh siswa adalah:

  • Berapakah frekuensi dari persamaan di atas?
  • Berapakah periodenya?
  • Berapakah amplitudonya?
  1. Perumusan soal setelah diselesaikan.

 Sebagai contoh, siswa diberikan soal “Berapakah besar simpangan dari soal yang telah kalian selesaikan?”. Apabila siswa telah dapat menyelesaikan soal ini, maka guru meminta siswa untuk mengajukan soal/pertanyaan lain yang sama tetapi dengan syarat yang berbeda. Beberapa soal mungkin dibuat oleh siswa adalah “Berapa besar simpangan jika waktunya berubah selama 2 sekon?

  1. Perumusan soal atau pembentukan soal dari situasi yang tersedia, baik dilakukan sebelum, ketika atau sesudah pemecahan suatu soal/masalah untuk memunculkan pertanyaan yang baru dengan memodifikasi sendiri oleh siswa.

Berkaitan dengan perumusan soal, bahwa soal dapat dibentuk melalui soal-soal yang ada di buku teks/pelajaran, informasi tertulis dan gambar.

 Jika dikaitkan dengan jawaban problem posing yang dirumuskan siswa, Silver dan Cai (dalam Sutiarso, 1999:24) mengkategorikan soal yang dirumuskan siswa menjadi tiga bagian yaitu pertanyaan matematika, pertanyaan non matematika dan pernyataan. Pertanyaan matematika adalah pertanyaan yang mengandung masalah matematis dan mempunyai kaitan dengan informasi yang ada pada situasi tersebut. Pertanyaan matematis ini terbagi dalam dua hal, yaitu pertanyaan matematis yang dapat diselesaikan dan pertanyaan matematis yang tidak dapat diselesaikan.

Pertanyaan matematis yang dapat diselesaikan adalah jika pertanyaan tersebut memuat informasi yang cukup dari situasi yang ada untuk diselesaikan, dan pertanyaan matematis yang tidak dapat diselesaikan adalah jika pertanyaan tersebut tidak memiliki informasi yang cukup dari situasi yang ada untuk diselesaikan atau jika pertanyaan tersebut memiliki tujuan yang tidak sesuai dengan informasi yang ada. Pertanyaan non matematis adalah pertanyaan yang tidak mengandung masalah matematika dan tidak mempunyai kaitan dengan informasi yang ada, tetapi masih relevan dengan materi yang disampaikan guru. Pernyataan adalah bentuk kalimat yang bersifat ungkapan/berita yang tidak memuat pertanyaan.

Leave A Reply

Your email address will not be published.