Artikel, Tutorial, Tips dan Trik

Pengertian Masyarakat Modern

0

Pengertian Masyarakat Modern

Modernisasi merupakan satu kata baru untuk suatu fenomena lama, yang berlapis‑lapis, kesemuanya mencakup proses perubahan sosial bersifat revolusioner, kompleks, sistematik, global, bertahap, hegemonisasi dan progresif seperti Indonesia. Teori Modernisasi ini lahir pada tahun 1950‑an dan merupakan tanggapan kaum intelektual terhadap Perang Dunia. Bagi para penganut teori evolusi, modernisasi dianggap sebagai jalan optimistis menuju perubahan.

Masyarakat modern adalah suatu struktur sosial atau lingkungan kehidupan publik tempat relasi antar manusia diatur atas dasar business, produksi, konsumsi dan komersialisasi.[1] Pada masyarakat modern, perhatian lebih ditekankan pada sikap dan nilai‑nilai individu serta kemampuan produktifitas sumber daya manusia (SDM). Oleh karena itu, keterbelakangan masyarakat (dianggap) bersumber pada faktor‑faktor intern Negara atau masyarakat itu sendiri, terutama dalam bidang pendidikan.[2]

Masyarakat modern merupakan hasil evolusi dari masyarakat tradisional yang mengalami proses perubahan dalam segala bidang, baik budaya, politik, ekonomi dan sosial, gaya hidup lebih kompleks dan maju secara teknologis serta cepat berubah. Masyarakat modern juga merupakan suatu tatanan sosial yang lebih mengedepankan rasionalitas, universalisme, equalitarianisme, spesialisasi fungsional, dan tidak ketinggalan juga tingkat pendidikan yang disesuaikan dengan kebutuhan zaman.[3]

Dalam masyarakat modern setiap individu atau kelompok mengalami proses perubahan yang lebih maju, yang didukung dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sebelumnya belum pernah dicapai dalam pengetahuan manusia. Terutama dalam bidang ekonomi, model‑model pertumbuhan ditandai dengan tingkat konsumsi dan standar hidup, revolusi teknologi serta intensitas modal.

Sedangkan dalam bidang sosial mencakup transisi multilinear ditandai dengan perubahan dalam atribut‑atribut sistemik, pola‑pola kelembagaan dan peranan‑peranan status dalam struktur sosial masyarakat. Secara sosiologis, masyarakat modern lebih menekankan peran nilai dalam pembangunan sosio‑ekonomi yang didasarkan pada budaya materi.[4]

Sistem stratifikasi pada masyarakat modern cenderung menjadi terbuka dan fleksibel, kesempatan atau lapangan kerja modern, pola‑pola hubungan sosial didasarkan pada skill.  Kemajuan teknologi, pertumbuhan industri pabrik dan jasa, revolusi ilmu dan inovasi organisasi sangat mendorong ke arah spesialisasi fungsi‑fungsi, pembentukan birokrasi rasional vang ditangani oleh person (orang) yang menguasai teknik managerial dan professional.

Sementara pendidikan pada masyarakat modern merupakan symbol kemajuan dan kebanggaan nasional. Meskipun pendidikan menjadi symbol kemajuan dalam masyarakat modern, tetapi pengembangan pendidikan yang berat sebelah akan menghasilkan produksi yang cepat, suatu teknik baru. Sedangkan para elit administrasi dalam mengisi kompitisi yang sangat kompetitif tidak tergantung pada status formal (ijazah).[5]

Dalam bidang politik, bentuk pemerintahan dalam masyarakat modern berperan secara berlebihan dalam ruang lingkupnya yang menyentuh pada setiap segi kegiatan sosio‑ekonomi dan bahkan pada aspek kehidupan pribadi. Sistem  politik baru melalui badan perundang‑undangan, pemerintahan dan pelayanan mendominasi kehidupan ekonomi. Selain itu perubahan yang timbul dalam masyarakat modern yaitu perluasan yang mengacu kepada gejala pembaharuan fisik didalam masyarakat melalui usaha yang dilakukan secara terus menerus.

Dalain bidang budaya, masyarakat modern melakukan perubahan-perubahan dalam struktur normatif masyarakat, khususnva seperangkat nilai vang menghambat tingkat kemajuan peradaban. Suatu perubahan pada nilai‑nilai merupakan suatu akibat yang tidak menghambat pada perkembangan ekonomi menurut kaum modernis dianggap sebagai konsekuensi logis dari modernisasi, dan perubahan ini akan menyelamatkan dan membahagiakan rakyat menuju suatu kemakmuran.[6]

Sementara fungsi Negara bangsa modern tidak lagi dibatasi dengan ketahanan dan pemeliharaan undang‑undang dan tatanan, melainkan pembangunan yang telah menjadi tujuan utama. Selain itu, perilaku yang dulunya (tradisional) didasarkan pada pengalaman yang bertumpuk yang disebabkan oleh tradisi, berubah dan dibatasi oleh pengetahuan ilmiah yang didorong oleh percobaan. Keterbukaan pada pengalaman baru, keinginan menerima resiko, aspirasi pendidikan yang tinggi, empati lebih besar dan individualisme merupakan kepribadian masyarakat modern.



[1] Eisenstadt, Revolusi dan Transformasi Masyarakat  Cet. I (Jakarta: Rajawali, 1986), Hlm. 215

[2] Mansour Fakih. Loc. Cit. Hlm. 34

[3] Francis Abraham. Perspectivesion Modernization: Toward General Theory of Third World Development “terj”. Rusli Karim (Yogyakarta: Tiara Wacana, 199), Hlm. 4

[4] Nasution. Dinamika Perubahan Sosial (Jakarta: Lentera, 2003), Hlm. 57

[5] Ibid., hlm. 211

[6] Eisenstadt.loc. cit. Hlm. 196

Leave A Reply

Your email address will not be published.