Artikel, Tutorial, Tips dan Trik

Pendekatan Perencanaan Transportasi

0

A.    Pendekatan Perencanaan Transportasi

Model perencanaan ini merupakan gabungan dari beberapa seri model yang masing-masing harus dilakukan secara terpisah dan berurutan.

  1. 1.      Aksesibilitas

Aksesibilitas adalah konsep yang menggabungkan sistem pengaturan tata guna lahan secara geografis dengan sistem jaringan transportasi yang menghubungkan. Aksesibilitas merupakan suatu ukuran kenyamanan atau kemudahan mengenai cara lokasi tata guna lahan berinteraksi satu sama lain yang dapat dicapai melalui sistem jaringan transportasi.

Aksesibilitas dapat dinyatakan dengan jarak, jika suatu tempat berdekatan tempat lainnya, dikatakan aksesibilitas antara kedua tempat tinggi, dan sebaliknya apabila jarak kedua tempat berjauhan maka aksesibilitasnya rendah. Jika tata  guna lahan yang tersebar dalam ruang secara tidak merata (heterogen). 

Dari sisi jaringan transportasi, kualitas pelayanan transportasi juga berbeda-beda, sistem jaringan transportasi di suatu daerah mungkin lebih baik dibandingkan dengan daerah lainnya baik dari segi kuantitas (kapasitas) maupun kualitas (frekuensi dan pelayanan). Skema sederhana yang memperlihatkan kaitan antara berbagai hal yang diterapkan mengenai aksesibilitas terlihat pada tabel 2.1.

Tabel 2.1

Klasifikasi Tingkat Aksesibilitas

Jarak

Jauh

Aksesibilitas rendah

Aksesibilitas menengah

Dekat

Aksesibilitas menengah

Aksesbilitas tinggi

Kondisi prasarana

Sangat jelek

Sangat baik

 Sumber : Tamin .O.Z, (1997;53).

 

 

 

 

 

 

 

  1. 2.      Bangkitan Pergerakan
    1. a.      Umum

Bangkitan pergerakan adalah Tahapan permodelan yang memperkirakan jumlah pergerakan yang tertarik ke suatu tata  guna lahan atau zona. Pergerakan lalu lintas merupakan tata guna lahan yang menghasilkan pergerakan lalu lintas.

Bangkitan lalu lintas ini mengcakup :  

  1. Lalu lintas yang meninggalkan suatu lokasi

b)      Lalu lintas yang menuju atau  tiba ke suatu lokasi.

Bangkitan dan tarikan pergerakan  terlihat secara diagram pada gambar 2.3 dibawah ini

Gambar 2.2.

Bangkitan dan Tarikan Pergerakan

 

 

               
         
 
 

Pergerakan yang berasal dari zona i

 

 

Pergerakan yang menuju dari zona j

 

 

 

 

 

 

                     Sumber : Tamin .O.Z, (1997 ; 60)

 

Hasil keluaran dari perhitungan bangkitan dan tarikan lalu lintas berupa jumlah kendaraan, orang, atau angkutan barang per satuan waktu, misalnya kendaraan/jam. Bangkitan dan tarikan lalu lintas tergantung pada aspek tata guna lahan :  

a)      Jenis tata guna lahan dan

b)      Jumlah aktivitas (dan interaksi) pada tata guna lahan tersebut.

  1. b.      Jenis Tata Guna Lahan

Jenis tata guna lahan yang berbeda (pemukiman, pendidikan, dan komersial) mempunyai ciri bangkitan lalu lintas yang berbeda, yaitu:

a)    Jumlah arus lalu lintas

b)      Jenis lalu lintas (pejalan kaki, truk, mobil)

c)      Lalu lintas pada waktu tertentu (kantor menghasilkan arus lalu lintas pada pagi dan sore, sedangkan pertokoan menghasilkan arus lalu lintas di sepanjang hari).

Jumlah dan jenis lalu lintas yang dihasilkan setiap tata guna lahan merupakan  hasil dari fungsi parameter sosial dan ekonomi.

  1. c.       Intensitas Aktivitas Tata Guna Lahan

Bangkitan pergerakan bukan saja beragam dalam jenis tata guna lahan, tetapi juga tingkat aktivitasnya. Semakin tinggi penggunaan sebidang tanah, semakin tinggi pergerakan arus lalu lintas yang dihasilkan. Salah satu ukuran intensitas aktivitas sebidang tanah adalah kepadatannya.

Tabel 2.2. memperlihatkan bangkitan  lalu lintas dari suatu daerah pemukiman yang mempunyai tingkat kepadatan berbeda.  Walaupun arus lalu lintas terbesar yang dibangkitkan berasal dari daerah pemukiman diluar kota, bangkitan lalu lintasnya karena intensitas aktivitasnya (dihitung dari tingkat kepadatan permukiman) paling rendah. Karena bangkitan lalu lintas berkaitan dengan jenis dan intensitas perumahan, hubungan  antara bangkitan lalu lintas dan kepadatan permukiman menjadi linier.

Tabel 2.2

Bangkitan Lalu Lintas, Jenis Perumahan dan Kepadatannya.

Jenis rumah

Kepadatan pemukiman

(keluarga/Ha)

Pergerakan

Per hari

Bangkitan pergerakan

per hari

–          Permukiman di luar kota

–          Permukiman di batas kota

–          Unit rumah

–          Flat tinggi

15

45

80

100

10

7

5

5

150

315

400

500

         Sumber : Tamin O.Z, (1997 ; 62)

 

  1. 3.      Sebaran Pergerakan
    1. a.      Umum

Pada sebaran arus lalulintas antara zona i ke zona j dari dua hal yang terjadi secara bersamaan, yaitu lokasi dan intensitas tata guna lahan yang menghasilkan arus lalulintas dan pemisahan ruang, interaksi antara dua buah tata guna lahan yang menghasilkan pergerakan manusia dan barang.

  1. b.      Pemisahan Ruang

Jarak antara dua buah tata guna lahan merupakan batas pergerakan. Jarak jauh atau biaya yang besar akan membuat pergerakan menjadi lebih sulit (aksesibilitas rendah), sehingga pergerakan arus lalu lintas cenderung meningkat jika jarak antara kedua zonanya semakin dekat. Pemisahan ruang dapat ditentukan oleh jarak, yang diukur dengan waktu dan biaya yang lukan.

  1. c.       Intensitas Ruang dan Intensitas Tata Guna Lahan

Makin tinggi tingkat aktivitas suatu tata guna lahan, makin tinggi pula tingkat kemampuannya dalam menarik lalu lintas.

  1. d.      Pemisahan Ruang dan Intensitas Tata Guna Lahan  

Daya tarik tata guna lahan akan berkurang dengan meningkatkan jarak (dampak pemisahan ruang). Tata guna lahan cenderung menarik pergerakan lalu lintas dari tempat yang  lebih dekat dibandingkan dengan dari tempat yang jauh. Pergerakan lalu lintas yang berjarak pendek lebih banyak dibanding yang berjarak jauh. Interaksi antara daerah sebagai fungsi dari intensitas setiap daerah dan jarak antara kedua daerah tersebut dapat dilihat pada tabel 2.3.

Jaringan transportasi yang baik mampu memecahkan masalah jarak  tersebut sehingga interaksi antara kedua tata guna lahan tinggi tanpa memperhatikan faktor jarak.

Tabel 2.3

Interaksi Antar Daerah

Jarak

Jauh

Interaksi dapat diabaikan

Interaksi rendah

Interaksi menengah

Dekat

Interaksi rendah

Interaksi menengah

Interaksi sangat tinggi

Interaksi tata guna lahan antar dua zona

Kecil-kecil

Kecil-kecil

Besar-besar

              Sumber : Tamin O.Z, (1997 ; 63)

Sistem transportasi mengurangi hambatan pergerakan dalam ruang, tetapi tidak mengurangi jarak, sehingga bisa diatasi dengan memecahkan sistem jaringan transportasi.

 

  1. 4.      Pemilihan Moda Transportasi dan Rute
    1. a.      Pemilihan Moda Transportasi

Secara sederhana moda berkaitan dengan jenis transportasi yang digunakan pilihan pertama biasanya berjalan kaki atau menggunakan kendaraan. Jika menggunakan kendaraan, pilihannya adalah kendaraan pribadi (sepeda, sepeda motor, mobil) atau angkutan umum (bus, becak, dan lain-lain).

Orang yang hanya mempunyai satu pilihan moda saja disebut dengan captive terhadap moda tersebut. Jika terdapat lebih dari satu moda, moda yang dipilihnya biasanya yang mempunyai rute terpendek, tercepat, atau termurah atau kombinasi dari ketiganya. Faktor lain yang mempengaruhi adalah ketidaknyamanan dan keselamatan. Hal ini harus dipertimbangkan dalam pilihan moda.

  1. b.      Pemilihan Rute

Prinsip  pemilihan moda juga dapat digunakan untuk pemilihan rute. Untuk angkutan umum, rute ditentukan berdasarkan moda transportasi (bus dan kereta api mempunyai rute yang tetap). Dalam kasus ini, pemilihan moda dan rute dilakukan bersama-sama. Untuk kendaraan pribadi, diasumsikan bahwa orang yang memilih moda transportasinya, lalu rutenya.

  1. 5.      Arus Lalu Lintas Dimanis (Arus Pada Jaringan Jalan)
    1. a.      Arus Lalu Lintas dan Waktu Tercepat

Arus lalu lintas berinteraksi dengan sistem jaringan transportasi jika arus lintas meningkat pad ruas jalan tertentu, waktu tempuh pasti bertambah karena kecepatan bertambah. Arus maksimum yang dapat melewati suatu titik biasanya pada persimpangan dengan lampu lalu lintas biasanya disebut arus jenuh.

Kapasitas ruas jalan perkotaan biasanya dinyatakan dengan kendaraan (atau dalam satuan mobil penampang/smp) per jam. Hubungan antara arus dengan waktu tempuh (atau kecepatan) tidaklah linear. Penambahan kendaraan tertentu pada saat arus rendah akan menyebabkan waktu tempuh lebih kecil jika dibandingkan dengan penambahan kendaraan pada saat arus jenuh. 

  1. b.      Tingkat Pelayanan

Terdapat dua defenisi tentang tingkat pelayan suatu ruas jalan:

1)      Tingkat Pelayanan (Tergantung Arus)

Hal ini berkaitan dengan kecepatan operasi atau fasilitas jalan, yang tergantung pada perbandingan antara arus terhadap kapasitas. Oleh karena itu, tingkat pelayanan pada suatu jalan tergantung pada arus lalu lintas.

2)      Tingkat Pelayanan (Tergantung  Fasilitas)

Hal ini sangat tergantung pada jenis fasilitas, bukan arusnya. Jalan bebas hambatan mempunyai tingkat pelayanan tinggi, sedangkan jalan yang sempit mempunyai tingkat pelayanan yang rendah.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.